Friday, May 20, 2011

Tes DNA Memberitahu Sampai Kapan Anda Hidup di Dunia

Sebuah tes darah yang dapat menunjukkan seberapa cepat seseorang menjadi tua - dan memperkirakan seberapa lama mereka akan hidup - adalah untuk mulai dijual untuk umum di Inggris akhir tahun ini.

Uji kontroversial mengukur struktur vital di ujung kromosom seseorang, yang disebut telomeres, yang ilmuwan yakin adalah salah satu indikator yang paling penting dan akurat dari kecepatan di mana seseorang penuaan.

Para ilmuwan di balik uji € 500 (£ 435) mengatakan pihaknya akan mungkin untuk mengatakan apakah "usia biologis" seseorang, yang diukur dengan panjang telomere mereka, adalah lebih tua atau lebih muda dari usia yang sebenarnya kronologis mereka.


Peneliti medis meyakini bahwa tes telomer akan menyebar luas dalam lima atau 10 tahun mendatang, tapi sudah ada beberapa ilmuwan yang mempertanyakan nilai dan apakah harus ada kontrol kuat etika penggunaannya lebih luas. Selain keprihatinan tentang bagaimana orang akan bereaksi terhadap tes untuk berapa "lama" mereka sebenarnya, beberapa ilmuwan khawatir bahwa tes telomer mungkin dibajak oleh organisasi jahat mencoba menjajakan obat yang belum terbukti anti-penuaan dan ramuan palsu lain dari kehidupan.

Hasil tes juga mungkin menarik bagi perusahaan yang menawarkan polis asuransi jiwa atau penutup medis yang bergantung pada risiko seumur hidup seseorang jatuh sakit parah atau mati sebelum waktunya. Namun, ada tubuh berkembang pendapat yang mengatakan pengujian ilmiah panjang telomere seseorang bisa memberikan wawasan penting ke dalam risiko kematian prematur dari berbagai gangguan yang berkaitan dengan usia, dari penyakit kardiovaskuler dengan Alzheimer dan kanker. "Kita tahu bahwa orang yang dilahirkan dengan telomere lebih pendek dari normal juga memiliki umur lebih pendek. Kita tahu bahwa telomere pendek dapat menyebabkan umur lebih pendek," kata Maria Blasco dari Spanyol National Cancer Research Centre di Madrid, yang merupakan penemu baru telomer uji komersial. "Tapi kita tidak tahu apakah telomeres lagi akan memberikan usia lagi. Itu tidak benar-benar dikenal pada manusia," tambahnya.

"Apa yang baru tentang tes ini adalah bahwa hal itu sangat tepat Kita dapat mendeteksi perbedaan yang sangat kecil panjang telomer dan itu adalah teknik yang sangat sederhana dan cepat di mana banyak sampel dapat dianalisis pada waktu yang sama.. Yang paling penting, kami dapat menentukan adanya telomeres berbahaya -. mereka yang sangat singkat "

perusahaan Dr Blasco's, Life Panjang, sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan diagnostik medis di seluruh Eropa, termasuk Inggris, ke pasar tes dan mengumpulkan sampel darah untuk analisis di Spanyol. Sebuah kesepakatan dengan perusahaan yang bergerak di Inggris kemungkinan dalam waktu satu tahun, katanya.

"Kita perlu memiliki sebuah perusahaan klinis untuk mengirimkan kepada kami darah [sampel]. Kami berada dalam kontak dengan beberapa kelompok di Inggris yang tertarik," kata Dr Blasco.

Hidup Panjang mengantisipasi ratusan permintaan dari orang yang ingin memiliki telomeres mereka diuji dan mengharapkan permintaan dari ribuan lagi setelah perusahaan mampu menurunkan biaya tes dengan meningkatnya permintaan masyarakat.

Meskipun Hidup Panjang bukanlah perusahaan hanya menjual tes telomer, itu adalah satu-satunya bersiap-siap untuk penjualan over-the-counter kepada masyarakat dan perusahaan hanya dengan tes yang akurat-cukup untuk digunakan praktis, kata Profesor Jerry Shay dari University of Texas Southwestern Medical Centre di Dallas.

"Tes ini dibuat oleh Blasco begitu akurat bahwa kemungkinan untuk memberikan informasi yang lebih berguna daripada beberapa tes lain di luar sana sekarang," kata Profesor Shay, yang adalah seorang konsultan ilmiah untuk Hidup Panjang. "Yang penting dalam penuaan adalah telomeres terpendek. Apa yang membuat sel-sel berhenti tumbuh adalah telomeres terpendek, bukan rata-rata panjang telomer, yang adalah apa yang tes lainnya melihat.

"Semua orang membicarakan tentang usia kronologis, tetapi ada juga yang usia biologis, dan panjang telomer sebenarnya adalah sebuah representasi yang cukup baik dari usia biologis Anda Telomeres penting -. Tidak ada pertanyaan itu," katanya.

Ketika ditanya mengapa masyarakat umum akan tertarik untuk mengambil tes telomer, Dr Shay berkata: "Saya pikir orang pada dasarnya hanya ingin tahu tentang kematian mereka sendiri Jika Anda bertanya kepada orang apa yang mereka khawatir, kebanyakan orang akan mengatakan mereka khawatir tentang kematian.. "

Dia menambahkan: "Orang-orang mungkin mengatakan 'Kalau aku tahu aku akan mati dalam 10 tahun saya akan menghabiskan semua uang saya sekarang', atau 'Jika saya akan tinggal selama 40 tahun lagi saya akan lebih konservatif dalam gaya hidup saya '. Hal yang mengkhawatirkan adalah bahwa jika informasi ini pernah sampai ke titik di mana ia dipercaya, perusahaan asuransi akan mulai membutuhkan itu dalam hal orang mengasuransikan.

"Jika anda merokok atau Anda obesitas tingkat asuransi Anda lebih tinggi, dan jika Anda memiliki telomere pendek tingkat asuransi Anda mungkin lebih tinggi pula."

Para ilmuwan belum percaya bahwa mereka dapat mempersempit prediksi tes untuk menghitung persis jumlah bulan dan tahun seseorang belum hidup, tetapi beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa individu dengan telomeres yang lebih pendek dari normal mungkin meninggal lebih muda daripada mereka yang lebih lama telomere. Telomer penelitian dianggap sebagai salah satu daerah yang paling menarik dalam ilmu biomedis dan tahun lalu Penghargaan Nobel dalam kedokteran dibagi antara tiga ilmuwan yang menjadi pionir di lapangan.

Menariknya, salah satu pemenang Hadiah Nobel, Elizabeth Blackburn dari University of California San Francisco, adalah seorang pendukung antusias pengujian telomer sementara yang lain dari para pemenang hadiah-, Carol Greider dari Harvard Medical School, lebih skeptis dari manfaatnya.

"Apakah saya pikir berguna untuk memiliki sekelompok perusahaan yang menawarkan untuk mengukur panjang telomer sehingga orang bisa mengetahui berapa umur mereka? Tidak," Dr Greider baru-baru ini mengatakan kepada jurnal Science.

Dr Blasco, seorang mahasiswa pasca-doktoral mantan di laboratorium Dr Greider, adalah lebih tertentu dari manfaat. "Ini akan berguna bagi Anda untuk mengetahui usia biologis Anda dan mungkin untuk mengubah kebiasaan gaya hidup Anda jika Anda menemukan Anda memiliki telomere pendek," katanya.

Telomeres: sejarah singkat

* 2003 Para ilmuwan mempelajari contoh darah 20 tahun dari 143 orang menunjukkan bahwa panjang telomer adalah indikator yang baik apakah seseorang cenderung untuk hidup selama 15 tahun atau lebih setelah mereka mencapai 60.

* 2004 Perempuan yang hidup dengan stres memiliki anak sakit yang ditemukan memiliki telomeres yang lebih pendek. Penelitian lain menunjukkan bahwa meditasi atau bentuk lain dari pengurangan stres dapat memperpanjang telomeres.


* 2007 Studi pria di Skotlandia menunjukkan mereka dengan telomeres terpanjang setengah lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit jantung dibandingkan dengan telomeres yang lebih pendek. panjang telomer adalah sebagai sebaik kadar kolesterol pada memprediksi risiko pengembangan penyakit kardiovaskular.

* 2009 pendek telomere berkaitan dengan penyakit sumsum tulang diwariskan.

* 2010 GM tikus dengan tidak telomerase, enzim yang memanjang telomere pada beberapa sel, usia dini dibandingkan dengan tikus normal. Efek penuaan tersebut terbalik setelah penyuntikan telomerase.

* 2011 Studi pegawai negeri sipil di Inggris menunjukkan bahwa orang-orang dengan kualifikasi pendidikan sedikit memiliki telomeres yang lebih pendek dibandingkan dengan kualifikasi pendidikan lebih tinggi. Orang dengan latar belakang miskin dikenal dengan usia lebih cepat dan menderita penyakit yang berkaitan dengan usia lebih.

Vox pop: Jadi, apakah Anda mengikuti tes?

Trevor Salmon, 53, musisi

Ini adalah terobosan brilian karena kami menghabiskan setiap hari hidup kita berusaha untuk hidup lebih lama. Gagasan bahwa waktu adalah terbatas adalah realitas sangat sulit untuk menerima. Jika ini adalah akurat, maka akan memungkinkan kita untuk membuat persiapan dan memperbaiki hidup kita sesuai.

Samira Melloul, 28, pengusaha

rasa ingin tahu saya akan membuat saya membayar untuk itu. Tapi saya akan perlu diyakinkan oleh kredensial perusahaan. Saya tidak suka gagasan bahwa data seperti DNA kritis akan dengan sebuah perusahaan yang dapat menyimpan atau menjualnya ke pihak ketiga. Di masa depan, jenis informasi akan menjadi sangat berharga.

Narek Sarkissian, 27, insinyur

Saya tidak mempercayainya. Hidup adalah tentang kesempatan dan Anda bisa mati melintasi jalan besok. Apa gunanya tes DNA ketika nasib kita yang sebenarnya adalah dari tangan kita? Penawaran untuk memprediksi hal-hal ini dengan unsur kepastian adalah ambisius dan hanya tidak layak waktu saya. Ada hal-hal yang jauh lebih baik aku bisa menghabiskan uang yang di.

Natalie Burger, 60, pensiunan

Saya tidak ingin tahu kapan aku akan mati. 60 Aku sekarang dan aku terus berpikir mungkin aku punya lagi 15 tahun. Tapi mungkin saya memiliki kurang dari itu. Saya tidak membuat rencana dan harus menerima bahwa ketika waktu saya sudah tiba, sudah berakhir. Beberapa informasi ini terlalu menakutkan dan lebih baik ditinggalkan sendirian. source